Waspada Gelombang Tinggi, di perairan selatan Lebak dan Samudera Hindia selatan Banten.

Lebak, CNC MEDIA.- Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Banten mengingatkan masyarakat dan wisatawan yang akan pergi ke pesisir selatan Lebak untuk waspada gelombang tinggi yang bisa mencapai enam meter.

“Kami minta warga maupun wisatawan tidak berenang di pesisir selatan guna mencegah kecelakaan laut,” kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Provinsi Banten Sumardi di Posko Kesiapsiagaan Bencana wilayah selatan Lebak, Kamis, 29 Oktober 2020.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Banten mengeluarkan informasi peringatan dini tentang potensi gelombang tinggi di perairan selatan Lebak dan Samudera Hindia selatan Banten.

Peluang ketinggian gelombang pesisir selatan Lebak meliputi Pantai Binuangeun, Panggarangan, Sukamaju, Bagedur, Cihara, Bayah, Pulau Manuk, Panggarangan, Sawarna hingga Tanjung Panto antara 4 sampai 6 meter dengan kecepatan angin 15 knot atau 30 kilometer per jam.

Kondisi tersebut, kata Sumardi, bisa membahayakan keselamatan wisatawan.

“Kami minta warga juga wisatawan dapat mematuhi peringatan imbauan ini, karena khawatir mereka tersapu gelombang tinggi,” ujarnya.

Sumardi menjelaskan cuaca pesisir pantai selatan yang berhadapan langsung perairan Samudera Hindia memiliki karakter berbeda dengan pantai di Selat Sunda bagian utara.

Baca juga :  Babinsa Koramil 0312/Banjarsari Pantau Vaksinasi Lansia di Puskesmas Bojongjuruh

Gelombang karakter pantai selatan Lebak cukup tinggi, ditambah banyaknya karang karang.

BPBD juga menyampaikan surat peringatan imbauan cuaca buruk pada Polsek, Kesyahbandaran, TPI, petugas
pengamanan pantai, pemilik hotel dan restoran.

“Kami minta warga siap siaga menghadapi fenomena La Nina guna mengurangi risiko kebencanaan,” kata Sumardi.

Menyikapi akan adanya potensi gelombang tinggi pihak Kecamatan Malingping menghimbau kepada pelaku usaha di lokasi wisata yang berada di wilaýah Kecamatan Malingping.

“Kita telah menghimbau kepada para pedagang untuk tidak melakukan aktifitasnya di sekitar pantai Bagedur dan para wisatawan untuk tidak berkunjung ke pantai Bagedur dan sekitarnya,” ujar Hendi Suhendi, Sekretaris Kecamatan Malingping.

Redaksi CNC MEDIA

CNC MEDIA

Akurat dan terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *