Stop Hoaks… Beredar Pesan Berantai Gunung Anak Krakatau Akan Meletus dan Gempa 8 SR

Banten, CNC MEDIA.- Warga tanah air diramaikan soal beredarnya sebuah pesan berantai berbentuk voice note (catatan suara) melalui WhatsApp group yang menyebutkan jika akan ada letusan di Gunung Anak Krakatau.

Tak hanya itu, dalam pesan tersebut disebutkan juga 8 skala richter akan terjadi. Belum diketahui siapa yang membuat dan menyebarkan hal itu.

Namun, dalam pesan suara berdurasi 1.34 menit tersebut terdengar jelas suara seorang pria yang mengaku bernama Andre mendapat info resmi dari BMKG melalui Sekda terkait Gunung Anak Krakatau yang akan meletus dalam waktu dekat. Tapi tidak disebutkan Sekda mana yang dimaksud.

Berikut isi pesan suara tersebut :

Assalamualaikum saudara-saudaraku, ini Andre. Aku baru dapat kabar dari Sekda Provinsi beliau dapat data resmi dari BMKG yang memperkirakan kalau itu akan ada letusan yang mengakibatkan dalam waktu dekat.

Belum tau apakah hari ini atau dalam beberapa hari atau beberapa minggu ke depan. Besarnya itu di atas 8 skala richter.

Yang perlu diingat, bahwa di Liwa itu 6,5 (skala richter). Nah yang ini di atas 8. Artinya keluarga-keluarga kita yang ada didekat sekitaran pantai diingatkan.

Baca juga :  Satreskrim Polres Serang Kota Ringkus Tiga Pelaku Curanmor, Satu Pelaku Dilumpuhkan Timah Panas

Karena sekarang ini Sekda sudah memperingatkan instansi terkait di Badan Penanggulangan Bencana untuk menentukan titik-titik koordinat, titik-titik penyelamatan.

Jadi tolong untuk disampaikan ke keluarga-keluarga kita yang ada di bawah, kalau di atas 8 (skala richter) itu, kalau dulu 6,5 Liwa hancur, kalau di atas 8 itu mungkin ada yang retak-retak bangunan.

Jadi mohon untuk ditindaklanjuti karena ini bukan hoax tapi data resmi. Mudah mudahan perkiraannya salah, tapi ini perkiraan resmi dari BMKG, informasinya dari Sekda Provinsi hari ini sore ini.

Menanggapi hal itu, Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Provinsi Banten, Eneng Nurcahyati menegaskan jika pesan suara yang beredar itu sebuah hoaks.

Bahkan, pesan suara tersebut pernah beredar pula usai tsunami Selat Sunda di akhir 2018 lalu.

“Rekaman itu pernah beredar usai terjadi tsunami akhir tahun 2018. Tsunami akibat longsoran Gunung Anak Krakatau yang menerjang pesisir pantai barat Banten,” ucapnya kepada awak media, Selasa 29 September 2020 malam.

Bahkan menurutnya, pesan suara yang beredar tersebut justru tidak berdasar pada sumber yang jelas.

Baca juga :  Bakti Sosial Saat PPKM Darurat, Tim Warung Jumat Polda Banten Salurkan Paket Sembako

Lantaran hanya menyebut nama BMKG dan Sekda Provinsi, tanpa menyebutkan nama daerahnya.

Untuk itu, ia meminta agar masyarakat Banten khususnya yang berada di wilayah pesisir untuk tetap tenang dan tidak mudah terprovokasi oleh hal-hal yang tidak jelas sumbernya.

Sebab, diungkapkannya, jika pihak BMKG justru akan lebih dulu memperingatkan semua pihak terkait, termasuk kepada masyarakat melalui berbagai saluran komunikasi jika ada hal-hal yang bersifat urgensi.

“Semoga masyarakat tidak mudah percaya dengan informasi yang tidak jelas sumber dan kebenarannya alias hoax,” harapnya.

Redaksi CNC MEDIA

CNC MEDIA

Akurat dan terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *