banner 728x250

Guna Lancarnya Pilkades, Bupati Pandeglang Ajak Caldes Sukseskan Vaksinasi

  • Bagikan
banner 468x60

Pandeglang, CNC MEDIA.- Tindaklanjut pembahasan Intruksi Mendagri Nomor 141/4251/SJ tentang penundaan pilkades, Bupati Irna Narulita panggil perwakilan calon kades mengajak untuk bersama sukseskan vaksinasi masal di pandeglang, hal ini diperkiraan dapat terbentuk herd immunity (kekebalan kelompok).

“Peraturan itu dinamis, ayo kita sukseskan vaksinasi, jika Pandeglang turun level lagi bisa zona kuning kita bisa ajukan ke pemerintah pusat untuk pelaksanaan pilkades,” ungkap Bupati Irna saat rapat dengan perwakilan calon kades di halaman belakang pendopo, Kamis (12/8/2021).

banner 336x280

Dikatakan Irna, keputusan yang dibuat mendagri tentang penundaan pilkades ini bukan tanpa alasan. Irna meyakini, keputusan ini dengan pertimbangan yang matang khususnya memutus penyebaran covid 19.

“Ada 514 Kabupaten se Indonesia yang melaksanakan Pilkades, khawatir terjadi ledakan kasus, untuk itu calon kades sukseskan vaksinasi insya Allah bisa sukses pilkades serentak,” imbuhnya.

“Anda bantu mengedukasi masyarakat, baik vaksinasi maupun penggunaan prokes dengan begitu insya Allah kasus terkonfirmasi bisa terus landai bahkan berkurang di Pandeglang,” ungkapnya.

Kepala Kejaksaan Pandeglang Suarno yang juga hadir pada kesempatan tersebut menyampaikan, bukan hanya di Pandeglang, penundaan ini berlaku untuk seluruh pilkades se-indonesia.

Baca juga :  Dirgahayu ke IV Media Sorotdesa di Awal Tahun yang ke Empat Semakin Maju

“Penundaan yang terjadi karena melihat situasi kondisi saat ini khususnya jawa dan bali penyebaran covid 19 yang luar biasa,” katanya.

Ia juga mengatakan, siapapun tidak dapat memastikan pilkades bisa dilaksanakan setelah dua bulan kedepan jika kondisi masih seperti saat ini.

Namun, kata Suarno, beda ceritanya kalo penyebaran covid 19 sudah menurun.

“Mari kita gencarkan untuk mensukseskan vaksinasi dan mengetatkan prokes, sehinga setelah dua bulan nanti pilkades dapat dilaksanakan,”ungkapnya.

Ketua DPRD Pandeglang TB Udi Juhdi mengatakan, keputusan mentri dalam negeri merupakan salah satu aturan yang harus dipatuhi dalam pelaksanaan pilkades serentak.

“Kita tidak boleh bertolak belakang dengan aturan lebih tinggi, dasarnya inmendagri, apapun alasannya ini haru kita patuhi,” ungkapnya.

Hasil pertemuan dengan caldes akhirnya disepakati bersama bahwa calon kepala desa tidak mempermasalahkan dengan adanya penundaan pilkades serentak.

Hadir dalam acara ini AKBP Belny Warlansyah, Komandan Kodim 0601 Letkol Kav Dedi Setiadi, Anggota Komisi Satu DPRD Pandeglang Endang Sumantri, Sekda Pandeglang Peri Hasanudin, Kepala DPMPD Doni Hermawan.

Baca juga :  Kondisi Gedung MDTA Matla'ul Anwar Cigandeng Menes Butuh Perhatian dari berbagai pihak

Redaksi CNC MEDIA

banner 336x280
banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *