Charlie Wade yang Kharismatik bab 11 – 15

Bab 11

Setelah Harold menjatuhkan tiga kepala, air mata penghinaan mengalir di matanya.

Tapi dia tidak berani melakukan kesalahan saat ini.

Karena dia tahu bahwa nenek pasti sangat tidak puas dengannya sekarang.

Saat ini, dia tidak bisa mengatakan apapun untuk membuatnya marah lagi.

Nyonya Willson Tua melihat bahwa Harold bersujud dan mengakui kesalahannya, dia merasa sedikit lebih santai.

Dia tidak ingin cucunya bersujud kepada Charlie, tetapi intinya adalah bahwa sumpah beracun ini tentang hidupnya sendiri.

Dia selalu percaya pada agama Buddha. Jika Harold tidak bersujud untuk mengakui kesalahannya, dia takut dia akan kesulitan tidur dan makan, karena takut akan balas dendam padanya.

Jadi, dia melihat ke arah Harold dan berkata dengan ringan, “Harold, ketiga kepala ini adalah pelajaran kecil untukmu. Jangan bertaruh dengan orang lain begitu saja tentang hal-hal yang tidak Anda yakini. Bahkan jika Anda bertaruh, jangan menyakiti keluarga Anda! ”

Harold berkata dengan wajah sedih, “Nenek, aku tahu, aku tidak akan berani lagi”

Saat berbicara, matanya menatap Charlie, dengan kejam menunggunya, berpikir, kamu sampah, memaksaku untuk berlutut dan bersujud kepadamu dan kehilangan muka, aku akan membunuhmu cepat atau lambat!

Segera, Nyonya Willson membuka mulut dan berkata: “Senang sekali bisa memenangkan kontrak ini hari ini. Setiap orang harus cepat bersiap selama periode ini. Kita harus mengambil kesempatan ini untuk membangun hubungan yang baik dengan Emgrand Group! ”

Charlie mengingatkannya di samping: “Nenek, karena Claire berbicara tentang kerja sama proyek, haruskah posisi direktur perusahaan diberikan kepada Claire?”

Nyonya Willson tua mengangkat alisnya, dan dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berpikir sendiri.

Dia mengatakan bahwa siapa pun yang mendapat kontrak bisa menjadi sutradara.

Namun, ketika dia berpikir bahwa Claire selalu tidak disukai oleh dirinya sendiri, dan suaminya yang sampah itu telah menjijikkan, jantungnya berdetak lagi dengan nada yang berbeda.

Jika Claire ditahan dan dia tidak akan berada di bawah kendalinya di masa depan, apa yang harus dia lakukan?

Saat ini, dia ingin mencabut janji sebelumnya.

Lagipula, ketika dia membuat janji, dia tidak mengucapkan sumpah beracun, bahkan jika dia mengambilnya kembali, dia akan merasa nyaman.

Namun, dia merasa bahwa komentar semacam ini tidak dapat diucapkan ketika Claire baru saja menandatangani kontrak, jadi dia berkata dengan cara yang nyaman: “Baiklah, besok malam, saya akan mengadakan perjamuan dan mengundang seseorang dengan wajah tampan di Aurous Hill ke tempat kejadian. Kemudian, saya akan tatap muka mengumumkan kerja sama kita dengan Emgrand Group dan pengangkatan direktur baru. ”

Setelah mendengar ini, Charlie merasa lega dengan kepuasan.

Claire juga tersenyum lembut. Tampaknya posisi sutradara akhirnya menjadi miliknya, dan dia tidak perlu diperas di masa depan, dan orang tuanya dapat mengangkat kepala lagi!

Nyonya Willson tua memalingkan wajahnya, menatap Claire, dan berkata, “Claire, ada satu hal lagi, nenek ingin kamu membantu.”

Claire buru-buru berkata, “Nenek, bisa tolong katakan?”

Nyonya Willson berkata, “Saya ingin Anda menghubungi ketua Emgrand dan mengundangnya ke perjamuan besok.”

Setelah jeda, Lady Willson berkata dengan ekspresi penuh harapan: “Jika dia bisa datang ke jamuan makan kita, itu pasti akan menjadi hal yang baik dan brilian untuk keluarga Willson kita, dan itu juga akan membuat kita terkenal!”

Claire berpikir sejenak, dan ragu-ragu: “Tapi terakhir kali saya pergi, saya hanya bertemu Doris, wakil ketua Emgrand, dan tidak pernah bertemu dengan ketuanya sendiri. Apalagi, kami baru saja mendapat proyek seseorang dan sedang mengadakan jamuan makan seperti itu. Apakah itu tidak terlihat terlalu disengaja? ”

“Terus? Saya hanya ingin memberi tahu seluruh orang Aurous Hill bahwa kita sekarang terikat dengan kapal besar Emgrand, dan di masa depan keluarga Willson kita akan berkembang! ”

Lady Willson selesai berbicara, dan kemudian berkata: “Sekalipun ketua Emgrand tidak ingin datang, tidak apa-apa mengundang Doris. Dia adalah tokoh Emgrand Group No. 2, dan akan sangat menyenangkan bagi kami untuk memintanya datang. ”

Pada titik ini, Nyonya Willson sudah bersemangat.

Ketika dia berpikir bahwa klan besar dan keluarga besar yang tidak memandang ke arah keluarga Willson di masa lalu mungkin harus bergantung pada dengusan keluarga Willson di masa depan, dia tidak bisa menahan semangat.

Keluarga Willson, di tangannya, akan menjadi lebih cemerlang!

Claire berpikir sejenak sebelum menjawab dengan ragu-ragu: “Saya mengerti, saya akan mencoba.”

“Ini bukan percobaan! harus diundang! ”

Claire mengangguk ringan, dan kemudian dengan tenang bertanya pada Charlie, “Apa yang harus saya lakukan? Bagaimana jika ketua Emgrand tidak datang? Bagaimana jika Doris tidak mau datang? ”

Charlie tertawa dan berkata, “Cobalah, bukankah kamu memiliki ponsel Doris? Mungkin pihak lain setuju segera setelah Anda menelepon? ”

Keluarga Willson akan mengadakan perjamuan. Selain menunjukkan kekuatan keluarga Willson, Claire juga akan diumumkan saat jamuan makan.

Istri dipromosikan menjadi direktur, dan tidak buruk menjadi suami dari wanita seperti itu.

Saat ini, Claire tidak tahu bahwa suaminya adalah ketua Emgrand Group. Dia menghela napas sedikit bingung dan berkata: “Pihak lain adalah ketua Emgrand, dan dikatakan bahwa dia adalah tuan muda dari keluarga Eastcliff. Bagaimana dia bisa datang ke perjamuan ”

Charlie tersenyum dan berkata, “Menurutku itu tidak perlu. Mungkin pihak lain selalu di rumah dengan istrinya, memasak dan mencuci pakaian? ”

Claire kesal padanya dan berkata, “Apa menurutmu semua orang adalah kamu?”

Charlie mengangguk: “Ya, sangat mungkin bos Emgrand Group sama seperti saya”

Claire mengerutkan bibirnya dan berkata dengan lembut, “Hentikan! Bagaimana mungkin! ”

Bab 12

Mengetahui bahwa Charlie sedang bercanda, Claire tidak peduli, menyingkir, dan memutar telepon Doris.

Segera, panggilan itu terhubung.

Suara Doris yang menyenangkan terdengar: “Ms. Willson, halo. ”

Halo, Nona Doris, saya punya sesuatu, saya ingin meminta bantuan Anda. Claire berkata dengan malu.

“Baiklah, katakanlah.” Doris setuju.

Claire mengatur beberapa kata, menarik napas dalam-dalam, dan berkata dengan berani, “Saya ingin bertanya apakah ketua ada waktu luang besok malam. Kami ingin mengadakan jamuan makan di rumah dan secara resmi mengumumkan kerja sama dengan Emgrand. Saya berharap ketua dapat menghargainya dan memberkati kita dengan kehadirannya ”

Doris terdiam beberapa saat, lalu menjawab: “Ms. Willson, saya tidak bisa melakukan ini, atau, saya bisa membantu Anda menanyakan pendapat ketua? ”

Claire dengan hormat berkata, “Terima kasih, kalau begitu aku akan merepotkanmu.”

Setelah menutup telepon, Claire memegang telepon dengan cemas, menunggu kabar dari pihak lain.

Saat ini, ponsel Charlie berdering tiba-tiba.

Charlie tercengang, dan kemudian dia memarahi dirinya sendiri di dalam hatinya. Dia lupa mematikan telepon. Pasti Doris yang menelepon untuk menanyakan pendapatnya.

Charlie menjawab telepon dengan ekspresi tenang di wajahnya, dan berkata “Ya”.

Suara Doris datang dari sisi lain, “Ketua, keluarga Willson akan mengadakan jamuan makan besok malam. Maukah kamu pergi ke sana?”

Charlie menjawab: “Oh, itu saja, tidak apa-apa, saya akan baik-baik saja. Tutup saja. ”

Setelah itu, Charlie segera menutup telepon, lalu bergumam, “Promosi penjualan ini sangat menjengkelkan.”

Claire tidak meragukan apapun, tapi tidak lama kemudian, ponselnya berdering lagi.

Suara Doris terdengar lagi, “Ms. Willson, ketua kami setuju, dan akan berlalu begitu saja! ”

“Sungguh, itu bagus, terima kasih atas bantuan Anda, dan terima kasih kepada Ketua karena telah menyetujuinya.” Claire tiba-tiba sangat bersemangat. Dia tidak menyangka bahwa pihak lain akan benar-benar menyetujuinya.

Claire buru-buru berkata kepada Nyonya Willson: “Nenek! Ketua Emgrand Group sudah setuju! ”

“Betulkah?!” Nyonya Willson tiba-tiba bersemangat!

Setelah itu, dia segera berkata kepada keluarga Willson yang hadir: “Pergi dan persiapkan untukku! Pesan hotel terbaik, pesan makanan dan minuman terbaik, dan bersiaplah untuk menyambut ketua Emgrand! ”

“Selain itu, beri tahu semua perusahaan besar di kota dan undang mereka ke jamuan makan kita! Beri tahu mereka bahwa ketua Emgrand akan menghargai kehadiran mereka! ”

Segera setelah itu, seluruh keluarga Willson menjadi sibuk!

Semua orang sangat bersemangat, terus-menerus menghubungi berbagai mitra dan tokoh kelas atas Aurous Hill City.

Ini tidak diragukan lagi adalah blockbuster!

Untuk sesaat, seluruh Aurous Hill City mengetahui berita ini.

Baca juga :  Charlie Wade yang Karismatik Bab 36 - 40

Ketua baru misterius dari Emgrand Group akan segera muncul di perjamuan Willson besok!

Nyonya Willson menerima pertanyaan yang tak terhitung jumlahnya, dan dia menjawab dengan senyuman.

Dia sangat bahagia hari ini, karena begitu perjamuan selesai besok, keluarga Willson pasti akan menjadi keluarga terpanas di Aurous Hill!

Memikirkan hal ini, dia tersenyum penuh semangat dan berkata: “Oke, datang ke sini hari ini dan mulai bersiap untuk perjamuan besok, rapat sudah selesai!”

Di akhir pertemuan, Nyonya Willson kembali ke kantornya.

Harold memutar matanya dan mengikuti dari dekat.

“Nenek, apa kau benar-benar akan memberikan Claire posisi direktur?”

Ketika dia berjalan ke tempat di mana tidak ada siapa-siapa, Harold tidak bisa membantu tetapi berbicara langsung.

Nyonya Willson tua sedikit mengernyit, dan berkata dengan dingin, “Aku telah berjanji pada Claire, mengapa aku tidak bisa memberikannya padanya?”

Harold masih bersikeras: “Nenek, jangan biarkan dia menjadi sutradara!”

Lady Willson bertanya balik: “Mengapa? Dia memenangkan kontrak sebesar itu. Dia adalah pahlawan perusahaan dan berhak untuk itu. ”

Harold buru-buru berkata: “Claire bisa memenangkan kontrak Emgrand karena Wendell dari keluarga Jones mendukungnya. Saya mendengar bahwa Wendell pergi ke rumahnya kemarin! Emgrand Group menandatangani kontrak dengan kami hari ini. Kebetulan sekali? Soalnya, 80% nya karena dia tidur dengan Wendell! ”

Nyonya Willson Tua tampak cemberut dan berkata: “Apa yang Anda katakan itu benar?”

Harold berkata dengan masuk akal, “Tentu saja itu benar. Wendell memang pergi menemui Claire tadi malam. Anda bisa mengetahuinya setelah memeriksa. ”

Setelah itu, Harold berkata lagi kepada Nyonya Willson: “Nenek, dia wanita yang sudah menikah pada awalnya. Jika masalah antara dia dan Wendell tersebar, beri tahu orang-orang bahwa keluarga Willson kami mendapatkan kontrak Emgrand Group dengan cara ini. Di mana Anda meletakkan wajah keluarga Willson? Di mana Anda meletakkan wajah Anda? ”

Nyonya Willson tua mengerutkan kening, dia sudah percaya sebagian besar dalam hatinya.

Wendell menyukai Claire, dia tahu itu.

Di hari ulang tahunnya, Wendell juga memberikan jimat giok senilai tiga atau empat juta.

Ini juga menjelaskan mengapa Claire bisa mendapatkan kontrak 60 juta.

Saat ini, Harold berkata: “Jika Anda membiarkan wanita yang tidak tahu malu menjadi sutradara, maka reputasi kami akan menjadi lebih buruk. Saat ini, kami harus memilih orang lain untuk menjadi sutradara, dan kemudian kami juga akan memberikan kredibilitas pada proyek tersebut. Pergilah ke orang lain, dan yang terbaik adalah memilih seorang pria, ini dapat menghindari gosip sejauh mungkin! ”

Nyonya Willson tua mengangguk lembut.

Dia mempercayai kata-kata Harold 80%.

Melihatnya seperti ini, dia benar-benar harus memilih sutradara lain untuk menghilangkan rumor.

Jika semua orang tahu bahwa Claire dan Wendell mendapatkan kontrak sebelum mereka mendapatkan kontrak, dia dapat menjelaskan kepada pihak luar bahwa dia mendapatkan proyek dengan direktur baru, dan dia jelas tidak bergantung pada Claire untuk menjual daging.

Apalagi Lady Willson memiliki hati yang egois.

Dia benar-benar tidak menyukai Claire! Selain itu, dia selalu menyukai anak laki-laki daripada perempuan, dan tidak ingin melihat status dan kekuatan Claire dalam keluarga Willson tumbuh.

Dia harus ditahan untuk memastikan bahwa aset keluarga Willson tidak akan bocor ke pihak luar.

Ketika dia memikirkan ini, dia sudah mengambil keputusan.

Jadi, dia memandang Harold dan berkata dengan dingin, “Harold, di masa depan, kamu harus mendengarkan saya. Anda dapat melakukan apa yang saya minta Anda lakukan. Anda tidak pernah bisa melakukan apa yang saya tidak biarkan Anda lakukan. Memahami?”

Harold segera berkata dengan setia, “Nenek, jangan khawatir. Apa yang Anda katakan di masa depan akan menjadi apa yang akan dilakukan Harold. Saya akan bertarung di mana pun Anda merujuk! ”

“Ya.” Nyonya Willson mengangguk puas, dan berkata: “Pada jamuan makan besok, saya akan memberitahu semua orang bahwa Anda adalah direktur baru dan bertanggung jawab penuh atas kerja sama dengan Emgrand Group, tetapi Anda harus ingat bahwa Anda harus patuh. Aku bisa mengangkatmu, dan aku bisa menginjakmu! ”

Harold sangat gembira di dalam hatinya dan dengan cepat berkata, “Nenek, jangan khawatir! Harold harus patuh! ”

Bab 13

Ketika dia keluar dari Grup Willson, Claire sangat bersemangat.

Besok nenek akan secara resmi mengumumkan janji barunya, dan dia akhirnya bisa bangga karenanya!

Memikirkan hal ini, dia tidak bisa menahan diri untuk berkata kepada Charlie: “Charlie, terima kasih! Jika bukan karena dorongan Anda, saya tidak akan berani mengambil tugas ini. ”

Charlie tersenyum dan berkata, “Istriku, kamu pantas mendapatkannya.”

Setelah berbicara, Charlie berkata lagi: “Ngomong-ngomong, istriku, apakah kamu ingin merayakan acara sebesar ini?”

Claire mengangguk: “Bagaimana kamu ingin merayakannya?”

Charlie tersenyum dan berkata: “Kebetulan ulang tahun pernikahan ketiga kita akan segera datang, mari kita rayakan bersama! Saya akan membuat persiapan, Anda tidak perlu khawatir tentang itu. ”

Claire bertanya dengan heran, “Apakah kamu mencoba untuk mengejutkanku?”

“Iya!” Charlie mengangguk dan tersenyum: “Aku hanya ingin menyiapkan kejutan untukmu!”

Claire merasa sedikit manis di dalam hatinya, dan berkata, “Kalau begitu saya tidak akan bertanya apa itu sebenarnya!”

Charlie berkata, “Jangan tanya, tunggu saja!”

Untuk mempersiapkan ulang tahun pernikahan khusus untuk istrinya, Charlie memikirkan banyak rencana.

Keseluruhannya terutama didasarkan pada kompensasi. Lagipula, dia dulu miskin dan tidak punya uang untuk membeli hadiah untuk istrinya, dan dia bahkan tidak memberi istrinya pernikahan resmi. Sekarang dia punya uang, dia harus mengkompensasinya dengan baik.

Setelah berpisah dengan istrinya, Charlie pergi ke toko perhiasan bernama Rare Earth di pusat Aurous Hill City seorang diri.

Rare Earth adalah toko perhiasan paling terkenal di wilayah ini.

Emas, platinum, berlian, dan giok, bisa dikatakan memiliki segalanya.

Charlie ingin membelikan hadiah untuk istrinya terlebih dahulu, lalu pergi ke hotel terbaik untuk memesan pernikahan yang terlambat.

Setelah tiba di Rare Earth, pemandu belanja melihatnya mengenakan Adidas empat batang, dan mereka tidak repot-repot memperhatikannya.

Charlie melihat sekeliling untuk waktu yang lama, dan melihat kalung giok terkunci di lemari.

Bahan dari kalung ini adalah top ice giok, suasana yang sangat indah, sangat sesuai dengan temperamen Claire.

Charlie melihat harga, tiga belas juta, yang dianggap remeh baginya.

Jadi dia menelepon seorang penjual dan berkata, “Halo, tolong keluarkan kalung ini dan biarkan saya melihatnya.”

Pihak lain melirik Charlie dan berkata, “Saya tidak memiliki kuncinya, itu ada di tangan manajer kita.”

Setelah berbicara, dia menggunakan walkie-talkie untuk berkata: “Manajer Jane, seseorang ingin melihat harta karun toko kota kita!”

Segera, seorang wanita yang sangat mempesona berlari dengan penuh semangat. Namanya Jane, manajer penjualan di sini.

“Tamu terhormat mana yang ingin melihat harta karun toko kota?”

Penjual itu menunjuk ke arah Charlie dan berkata, “Manajer Jane, ini orangnya.”

“Hah?” Ketika Jane melihat Charlie, dia sama sakitnya dengan lalat.

Bagaimana permadani kotor semacam ini dapat membeli harta karun toko kota?

Memikirkan hal ini, dia segera berkata kepada pemandu belanja pria: “Liu, apakah kamu bercanda?”

Pihak lain berkata: “Tidak, pria ini benar-benar ingin melihat harta karun toko kota.”

Jane mengomel, “Apakah permadani kotor seperti ini dapat membeli harta karun toko kota? Apakah kamu buta? Jika kamu buta, katakan saja dan aku akan segera menyingkirkanmu! ”

Jane bangga karena sangat akurat.

Dia dapat mengetahui orang seperti apa dan jenis daya beli yang dimilikinya.

Oleh karena itu, dia juga menilai secara sekilas bahwa Charlie adalah seorang yang miskin dan permadani yang bau.

Belum lagi tiga belas juta harta karun toko kota, bahkan kalung biasa seharga seribu tiga ratus, dia pasti tidak mampu membelinya!

Ini tidak menyia-nyiakan perasaan Anda?

Pemandu belanja pria tidak berani berbicara, jadi Charlie mengerutkan kening dan bertanya padanya: “Kamu tidak membuka pintu untuk berbisnis? Saya ingin melihat kalung ini. Apa masalahnya?”

Jane mencibir: “Kami membuka pintu untuk berbisnis, tapi jangan berbisnis dengan orang yang tidak berharga. Jika Anda tidak mampu membelinya, jangan ikut bersenang-senang! ”

Charlie mengerutkan kening dan berkata: “Dengan mata manakah kamu melihat bahwa aku tidak mampu membelinya?”

Baca juga :  Novel Fenomenal Charlie Wade yang Karismatik (Bab 01 - 05)

“Ha ha!”

Jane berkata dengan jijik: “Batu giok ini bernilai puluhan juta. Apa yang kamu beli? Saya tahu, bukankah Anda hanya ingin saya mengambil foto Anda dan mengirimkannya ke lingkaran teman Anda? ”

Saat dia berkata, Jane melingkarkan lengannya di dadanya, dengan ekspresi melengking, wajahnya penuh penghinaan.

Mendengar bahwa giok ini bernilai puluhan juta, banyak orang di sekitar menunjuk dan berkata dengan jijik: “Orang seperti ini benar-benar tidak tahu malu. Dia tidak mampu membelinya tetapi ingin melihatnya. Apa yang harus dilihat ketika Anda tidak bisa membelinya bahkan dalam mimpi? ”

“Itu saja, tanpa melihat identitasnya, hanya satu gaun itu, bagaimana mungkin itu layak untuk sebuah batu giok super?”

“Sudah kubilang, terlalu banyak dari mereka yang main-main sekarang!”

Charlie melirik Jane di konter, dan melihat bahwa pihak lain sedang mencibir padanya dengan wajah menghina. Dia sudah memutuskan untuk mengajar pelacur ini, yang sangat berpikiran rendah!

Jadi Charlie mengeluarkan ponselnya dan memutar nomor Stephen Thompson.

“Datanglah ke Rare Earth, beri aku uang 13 juta. Saya ingin melihatnya dalam sepuluh menit. ”

Tidak masalah, Guru, saya akan datang ke sini.

Jane meringkuk mulutnya dan tersenyum: “Saya masih kecanduan akting! Anda memiliki 13 juta uang tunai. Saya belum pernah melihat uang sebanyak itu dalam hidup saya. Saya harap Anda bisa membuka mata saya! Anda tidak tahu, lebih dari jutaan uang tunai, Anda perlu membuat janji dengan bank terlebih dahulu? Hahaha, kamu sangat lucu! ”

Charlie mengangguk dan berkata, “Karena kamu belum melihat begitu banyak uang, kamu akan segera melihatnya.”

Orang-orang di sekitar semuanya membicarakannya.

“Menjadi miskin bukanlah masalah, masalahnya bukan pada membengkak wajah Anda untuk membuat orang gemuk”

“Haha, pria ini pada pandangan pertama tidak terlihat seperti orang kaya. Dia masih berbicara tentang 13 juta, dan bisa memberikan 300,000. Aku memanggilnya ayahku! ”

“Aku hanya ingin melihat seperti apa uang 13 juta itu!”

Mendengarkan semua orang yang berdiri di sisinya, Jane tidak bisa menahan senyum. Dia tidak bisa melihat uang tunai setelah beberapa saat, mari kita lihat bagaimana hantu malang itu berakhir.

Beberapa menit kemudian, di pintu masuk Rare Earth, beberapa Rolls Royce tiba-tiba berhenti.

Lalu, dari dua gerbong depan, delapan pengawal berjas hitam turun.

Mereka memegang koper kulit hitam di tangan mereka, otot mereka kencang, wajah mereka serius, dan mereka semua dingin dan kejam, dan bahkan suasana di sekitar mereka sedikit serius.

Adegan ini segera mengejutkan seluruh Rare Earth!

Dari mana pria besar ini berasal, ada kemegahan seperti itu!

Bab 14

Melihat pertunjukan sebesar itu, Jane juga kaget, berpikir bahwa sebenarnya bukan orang yang dipanggil oleh hantu malang itu?

Tapi setelah dipikir lagi, bagaimana mungkin!

Mustahil bagi hantu malang untuk mengetahui karakter yang begitu kuat.

Stephen Thompson turun dari Rolls-Royce ketiga dan berjalan ke Rare Earth. Jane dengan cepat bangun untuk menyambutnya.

Tetapi Stephen Thompson bahkan tidak melihatnya, dan langsung pergi ke arah Charlie.

“Guru, saya di sini dan saya telah membawa uangnya.”

Stephen Thompson berkata sambil melambaikan tangannya, dan pengawal di belakang berjalan ke Rare Earth, dan langsung meletakkan kotak berisi uang di tanah dan membukanya.

Semuanya padat dengan uang tunai!

Orang-orang di sekitar sangat ketakutan sehingga mereka terengah-engah!

sialan!

Permadani kotor bau ini oh tidak! Apa yang dikatakan orang ini sebenarnya benar!

Sial, pria besar macam apa dia!

Banyak orang mengeluarkan ponsel mereka untuk merekam video satu demi satu. Mereka tidak ingin melewatkan pemandangan yang begitu mengejutkan.

Namun, pengawal Stephen Thompson segera membereskan mereka semua, dan mereka hanya bisa memotret Charlie di belakang kepalanya.

Charlie menunjuk ke uang tunai di lantai dan bertanya pada Jane, “Sudah melihat begitu banyak uang? Sudahkah kamu melihatnya sekarang? ”

Jane ketakutan dan mengangguk, “Saya melihatnya, saya melihatnya”

Charlie berkata kepada Stephen Thompson, “Saya ingin melihat manajer toko ini.”

Stephen Thompson mengangguk, mengeluarkan ponselnya, dan mencari beberapa saat untuk menelepon.

Begitu telepon tersambung, dia langsung mengumpat ke telepon: “Anak nakal, saya Stephen Thompson. Saya berada di Rare Earth sekarang. Beri kamu satu menit dan segera keluar dari sini! Kalau tidak, aku akan membuat orang membakar Rare Earth ini! Kalau begitu biarkan seseorang mematahkan kaki anjingmu! ”

Wajah Jane menjadi pucat, dan ekspresi di mata Stephen Thompson penuh ketakutan.

Apakah orang ini benar-benar kuat?

Bos sendiri, tapi Aurous Hill memiliki pria besar dengan wajah, dan dia bisa makan enak di jalan, siapa yang tidak bisa memberinya wajah? Bagaimana seseorang berani berbicara dengannya seperti ini?

Semenit kemudian, seorang pria gemuk paruh baya merangkak keluar dari kantor di belakangnya. Begitu dia melihat Stephen Thompson, dia bergegas ke depan dan berkata, “Mr. Thompson, Anda datang ke toko saya. Tanpa mengucapkan sepatah kata pun sebelumnya, aku akan datang untuk menemuimu. ”

Stephen Thompson langsung menampar wajahnya dan dengan marah berkata, “Anda memiliki rak yang besar, dan juru tulis Anda berani mengabaikan tuan muda kita. Apakah kamu lelah hidup? ”

Stephen Thompson tahu bahwa tuan muda telah banyak dianiaya selama sepuluh tahun terakhir. Saat ini, melihat petugas juga membuatnya kesal.

Pria gemuk paruh baya menerima tamparan di wajahnya, dan dia sedikit dianiaya pada awalnya, tetapi ketika dia mendengar ini, dia terkejut dan kehilangan akal.

Tuan muda Stephen Thompson? Sial, Stephen Thompson sudah ada seperti naga sungguhan, bukankah tuan mudanya seperti dewa di Gantung?

Kakinya yang ketakutan terus gemetar, dan menoleh untuk melihat Charlie di samping Stephen Thompson. Meskipun dia terlihat biasa-biasa saja, dia adalah tuan muda dari keluarga bos Stephen Thompson!

Memikirkan hal ini, pria gemuk paruh baya bahkan lebih khawatir, dan berkata dengan cepat: “Tuan, saya minta maaf, saya minta maaf kepada Anda.”

Kemudian dia menoleh, penuh amarah, dan mengutuk: “Hal mana yang tidak memiliki penglihatan yang menyinggung tuan muda? Bela aku! ”

Mata pemandu belanja lainnya langsung tertuju pada Jane.

Jane dengan cepat ingin mundur.

Tapi pria gemuk paruh baya itu segera bergegas, mencengkeram kerah Jane, menampar wajahnya dengan pukulan, dan mengutuk: “Kamu tidak lebih baik dari itu. Bahkan Anda berani menyinggung tuannya. Kamu benar-benar buta. mata buta! ”

Jane terlempar ke tanah karena tamparan, dia berkata sambil menangis: “Bos, maaf, aku buta, tolong selamatkan aku kali ini!”

“Menyisihkanmu?” Pria gemuk paruh baya menjambak rambutnya dan menarik wajahnya ke atas, memukul wajahnya dengan kepalan besar.

Dengan satu pukulan dan pukulan lainnya, wajahnya penuh dengan darah: “Draft, apakah kamu ingin membunuhku? Kau ingin membunuhku, aku akan membunuhmu dulu! ”

Mulut Jane yang penuh gigi patah beberapa kali, dan batang hidung yang baru saja dia bayar juga patah, wajahnya penuh darah.

Dia memisahkan diri dengan menangis dan memisahkan diri dari pria gemuk paruh baya. Dia berlutut dan merangkak ke samping Charlie, meraih kakinya, dan berteriak: “Mr. Wade, saya benar-benar tahu bahwa saya salah. Saya tidak akan pernah merendahkan orang lain di masa depan, maafkan saya. ”

Charlie berkata dengan dingin, “Lakukan sendiri.”

Ketika pria gendut paruh baya melihat bahwa dia mencengkeram kaki Charlie, dia sangat ketakutan sehingga dia berlari dan membanting kepalanya, mengutuk, “Kamu bisa menyentuh kaki tuan muda? Aku akan membunuhmu!”

Setelah langkah ini, Jane tiba-tiba pingsan.

Pria gemuk paruh baya berkata kepada penjaga keamanan di sebelahnya: “Taruh mata anjing ini ke tempat sampah di belakang toko!”

“Oke, bos!” Petugas keamanan tidak berani menunda, dan segera membawa Jane yang penuh darah itu dan membawanya keluar.

Charlie berkata kepada pria gemuk paruh baya tanpa ekspresi, “Istri saya suka giok itu, tolong bungkus untuk saya.”

Pria gemuk paruh baya itu mengangguk dengan cepat dan berkata, “Oke, aku akan membungkusnya untukmu!”

Charlie mengeluarkan kartu premium dan berkata, “Geser kartu ini.”

Setelah berbicara, dia berkata kepada Stephen Thompson: “Anda dapat mengambil cashback.”

Pria gemuk paruh baya buru-buru berkata: “Mr. Wade, kamu suka giok ini, jadi aku akan memberikannya kepadamu sebagai hadiah kecil! ”

Baca juga :  Charlie Wade yang Karismatik Bab 21 - 25

Charlie berkata, “Aku tidak membutuhkanmu untuk melakukan itu.”

Pria gemuk paruh baya berkata dengan nada suka sama suka: “Tuan. Wade, perlakukan itu sebagai hati kecil, terimalah! ”

Stephen Thompson berkata kepada Charlie, “Mr. Wade, karena dia bermaksud mengirimmu sebagai permohonan, terimalah, kalau tidak dia bahkan tidak akan bisa tidur di malam hari. ”

Charlie ragu-ragu sejenak, lalu mengangguk lembut: “Oke, kalau begitu aku berterima kasih.”

Melihat Charlie menerima kalung giok itu, pria gemuk itu menghela napas lega.

Jika Charlie tidak menerima kalung ini, dia sangat takut Stephen Thompson tidak akan melepaskannya. Dengan kekuatannya, mengaitkan jari-jarinya juga bisa membuatnya musnah.

Pada saat ini, Stephen Thompson bertanya pada Charlie: “Mr. Wade, apa kamu ingin aku mengirimmu pergi? ”

“Tidak.” Charlie melambaikan tangannya dan berkata, “Di mana pintu belakang? Aku akan pergi sendiri. ”

Para penonton benar-benar membuka mata mereka hari ini!

Beberapa Rolls-Royce membawa uang tunai tiga belas juta hanya untuk membeli sepotong batu giok.

Alhasil, bos Rare Earth bahkan tidak berani mengumpulkan uang!

Apa asal usul pemuda yang sangat rendah hati itu?

Banyak orang mengunggah video ini ke Internet, dan menjadi populer secara online.

Netizen menyebut orang misterius ini sebagai “generasi kedua yang super kaya”, “presiden yang sombong”, “orang kaya setingkat dewa”, dan bahkan memulai aktivitas “pencarian orang kaya setingkat dewa”, dan banyak orang berpartisipasi secara aktif.

Namun untungnya, saat orang-orang ini mengambil video tersebut, pria dan orang-orangnya itu di keluarkan dari toko dengan dikerumuni oleh pengawal, sehingga identitas dalam video mereka sangat kabur dan tidak bisa dijadikan acuan untuk menemukan seseorang.

Bab 15

Setelah meninggalkan Rare Earth, Charlie tidak langsung pulang.

Dia ingin memberi istrinya kejutan lengkap pada hari ulang tahun pernikahan.

Kejutan ini bukan hanya sekedar kalung giok, ia juga ingin merias pernikahan romantis untuk istrinya.

Atas permintaan Master Willson, Charlie dan Claire segera mendapatkan akta nikah, dan pernikahan itu tidak pernah diadakan tepat waktu.

Tuan Tua sendiri ingin memilih hari yang baik dan mengadakan pernikahan besar, tetapi segera setelah keduanya mendapat sertifikat, dia sakit parah dan dirawat di rumah sakit, sehingga pernikahan itu ditunda.

Belakangan, Tuan Tua pergi, dan Charlie tidak dikagumi oleh siapa pun di keluarga Willson, jadi pernikahan itu semakin mustahil.

Namun, sekarang dia punya uang, dia harus membayar istrinya untuk pernikahan!

Ketika dia berpikir untuk mengadakan pernikahan, hal pertama yang dia pikirkan adalah Taman Gantung Shangri-La!

Shangri-La Hotel saat ini merupakan hotel terbaik di Aurous Hill. Hotel ini menempati area yang luas, dekorasinya sangat mewah, dan ada pusat perbelanjaan besar dan kelas atas di dalamnya.

Taman Gantung berada di lantai tertinggi di dalam mal.

Alasan mengapa disebut Taman Gantung karena dibangun dengan kaca kristal, dan dipadukan dengan bunga segar kelas atas yang dikirim melalui udara dari luar negeri, terlihat seperti taman langit yang menggantung di udara.

Ini juga merupakan ruang perjamuan termegah dan termewah di Aurous Hill. Jika pernikahan diadakan di sini, biayanya setidaknya beberapa juta.

Charlie kaya sekarang, beberapa juta tidak ada artinya baginya, selama dia bisa membuat istrinya bahagia, itu lebih penting dari apapun.

Jadi dia datang ke Shangri-La Hotel dan ingin memesan Taman Gantung pada hari ulang tahun pernikahannya.

Namun, Charlie tidak mengetahui bahwa Shangri-La Hotel mengadopsi layanan keanggotaan.

Baik itu makan, penginapan, atau mengadakan jamuan makan di sini, Anda harus memiliki keanggotaan hotel.

Selain itu, layanan terkait tidak tersedia untuk tingkat keanggotaan yang berbeda.

Anggota biasa hanya dapat makan di lobi dan menginap di kamar standar;

Anggota Silver dapat makan dalam kotak dan tinggal di kamar mewah kelas atas;

Anggota Gold dapat makan di kotak mewah dan tinggal di suite mewah;

Anggota Platinum dapat makan di taman Gantung dan tinggal di suite mewah teratas.

Dan yang tertinggi adalah member intan.

Hanya anggota berlian yang memenuhi syarat untuk tinggal di kamar presidensial, dan hanya anggota berlian yang memenuhi syarat untuk memiliki seluruh taman Gantung untuk jamuan makan.

Selain itu, member di atas level emas tidak dapat diproses dengan uang, dan harus memiliki status sosial yang memadai.

Charlie datang ke Shangri-La Hotel, tetapi sebelum memasuki pintu, dia dihentikan oleh beberapa pria berbaju hitam.

“Maaf Pak, tolong tunjukkan kartu keanggotaan Anda.”

Pakaian Charlie di sekujur tubuhnya tidak berharga dua ratus, yang sangat mempesona jika dibandingkan dengan tamu yang berpakaian cerah dan mewah.

Charlie buru-buru berkata, “Saya ingin mencari pengelola akun Anda dan membicarakan tentang reservasi.”

Pihak lain berkata dengan dingin: “Maaf, Anda tidak dapat masuk tanpa kartu keanggotaan!”

Charlie berkata, “Lalu bisakah saya mengajukan permohonan kartu keanggotaan sekarang?”

Pihak lain menggelengkan kepalanya dan berkata, “Maaf, kartu keanggotaan harus diproses melalui pengenal.”

Charlie mengerutkan kening, mengatakan bahwa Shangri-La terlalu merepotkan, bukan?

Ketika dia tidak tahu harus berbuat apa, dia tiba-tiba teringat bahwa ketika dia diatur oleh Pak Willson untuk masuk Universitas Aurous Hill untuk belajar bersama istrinya sebagai senior, ada seorang teman kuliah bernama Sabrina Lee yang sepertinya sedang bekerja !

Maka dia segera mengeluarkan ponselnya dan menelepon Sabrina.

Setelah menjelaskan situasi yang ingin dia ajukan untuk kartu tersebut, Sabrina langsung berkata: “Pengawas kelas Wade, masalah ini diserahkan kepada saya, saya akan datang ke sana!”

Charlie buru-buru berterima kasih padanya.

Tampaknya meski mereka baru setahun bersekolah di universitas dengan Sabrina, masih ada beberapa persahabatan di antara mereka, dan dia harus membalas budi Sabrina di masa depan.

Oh, Monitor kelas, Wade!

Beberapa menit kemudian, tiba-tiba seruan seorang wanita datang dari dalam pintu hotel.

Mengangkat kepalanya, Charlie melihat seorang wanita yang sangat genit mengenakan kostum tua, riasan tebal, dan menggeliat keluar dari hotel.

Sabrina? Perubahannya sangat besar! dia hampir tidak berani mengenalinya!

Melihat gadis glamor, dua penjaga keamanan berpakaian hitam di pintu buru-buru membungkuk dan memanggil dengan hormat: “Manajer. Sabrina. ”

Charlie berkata dengan heran: “Sabrina, saya tidak melihat Anda selama beberapa tahun, Anda sekarang adalah pemimpin tim di Shangri-La, sungguh luar biasa!”

Sabrina tersenyum dan berkata: “Pengawas kelas, kamu sopan, saya sebenarnya hanya seorang ketua tim dari departemen personalia, dan saya hanya dapat dianggap sebagai karyawan kecil dan menengah di Shangri-La.”

Charlie berseru dari lubuk hatinya: “Itu sudah sangat kuat. Saya mendengar bahwa manajemen Shangri-La sangat menuntut. Kamu benar-benar luar biasa! ”

Sabrina tersenyum penuh kemenangan, lalu melihat ke dua penjaga keamanan berpakaian hitam di sampingnya, dan bertanya dengan dingin: “Kalian berdua memblokir monitor universitas saya di pintu dan menolak untuk masuk?”

Keduanya saling memandang, dan salah satu dari mereka buru-buru berkata: “Maaf, pemimpin Sabrina, kami tidak tahu ini teman sekelasmu di universitas, dan dia tidak memiliki kartu keanggotaan, kami juga mematuhi peraturan hotel ”

Sabrina mendengus dingin, “Aturannya sudah mati dan orang-orang masih hidup. Apakah kamu tidak mengerti kebenaran ini? ”

Charlie mengira Sabrina akan menghukum mereka karena ini, dan buru-buru berkata: “Sabrina, jangan mempersulit mereka, mereka juga bertindak sesuai aturan.”

Melihat Charlie, Sabrina tiba-tiba tertawa. Pada saat yang sama, dia mengubah wajahnya dan dengan sinis berkata: “Pengawas kelas Wade, kamu menganggap dirimu terlalu serius, kamu benar-benar berpikir aku akan melakukannya untukmu, dan akan sulit bagi bawahanku?”

Charlie mengerutkan kening: “Sabrina, apa maksudmu?”

“Apa yang saya maksud?” Sabrina mengerutkan bibirnya dan tersenyum: “Apakah itu tidak cukup jelas? Sama seperti Anda, Anda ingin masuk ke Shangri-La? Sudah kubilang, jangan pernah memikirkannya dalam hidup ini! ”

Charlie mengepalkan tinjunya dan bertanya, “Apa maksudmu?”

Aku menggodamu! Sabrina tersenyum dan menggigil, dan berkata, “Saat aku masih kuliah, aku tidak meremehkanmu. Saya hanya tahu permadani yang bau, bahkan roti kantin tanpa daging. Masih bekerja sebagai ketua kelas? Apakah Anda masih memperhatikan prestasi akademis saya? Saya mengoceh! Jangan lihat kebajikanmu! ”

Charlie berkata dengan ekspresi muram: “Sabrina, saya pikir saya tidak pernah memprovokasi Anda, mengapa Anda mengejek saya?”

Bab selanjutnya

CNC MEDIA

Akurat dan terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *