BERITA DUKA.. Mubaligh Anton Medan Meninggal Dunia, Semasa Hidup Pernah Jadi Mafia

BOGOR, CNC MEDIA.-  Penceramah agama Muhammad Ramdhan Effendi atau terkenal sebagai Anton Medan meninggal dunia pada Senin (15/3/2021).

Ketua Umum Persatuan Islam Tionghoa (PITI) Ipong Hembiring Saputra membenarkan kabar duka itu.

Menurut Ipong, pemilik nama Tan Hok Liang itu meninggal karena sejumlah penyakit pada pukul 14.50 WIB.

“Iya benar (meninggal dunia), karena stroke dan diabetes,” kata Ipong.

Anton Medan lahir pada 10 Oktober 1957 di Tebing Tinggi, Sumatera Utara.

Anton punya rekam jejak panjang di dunia kriminal sebelum bertobat dan menjadi penceramah.

Ia pernah mengaku telah 14 kali keluar masuk penjara sejak kecil.

Anton kerap terjerat pidana karena melakukan perampokan dan perjudian.

Anton Medan dahulu terkenal sebagai mafia kelas kakap pada era Orde Baru.

Ada tuduhan yang menganggap Anton adalah salah satu pelaku pembakaran seorang pengusaha saat kerusuhan 1998.

Pada 1992 Anton Medan memeluk agama Islam.

Sebelumnya, ia pernah memercayai Buddha dan menganut agama Kristen.

Anton mendirikan Pondok Pesantren At-Taibin, Cibinong dan Masjid Jami’ Tan Hok Liang.

Baca juga :  Ketua DPC GANN Kota Ibu Nova Sari br Ginting Amd,keb Kota Tanjungbalai menghadiri Undangan Kegiatan BNN Kota Tanjungbalai

Bangunan masjid itu memiliki gaya khas yang terinspirasi gaya bangunan Tionghoa.

“Yang dibangun pertama Bapak (Anton Medan) kuburannya dulu, terus dilanjutin ngebangun pondok pesantren,” kata Deni Chunk, pengurus Pondok Pesantren At-Taibin.

Ia membangun masjid dan pondok pesantren itu untuk memenuhi cita-citanya membuatkan tempat belajar agama bagi para mantan narapidana.

“Cita-cita bapak ingin bangun pesantren untuk mualaf Tionghoa, makannya didirikan pondok pesantren ini. Pembangunan sekitar dua tahun, baru mulai beroperasi pada 2004,” ungkap Deni.

Redaksi CNC MEDIA

CNC MEDIA

Akurat dan terpercaya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *